Thursday, February 22, 2018

memasuki usia kehamilan 8 bulan..

what??? bulan depan udah mau lahiran???

sungguh perasaan saya sangat gado-gado, karedok, ketoprak (apa sih?) membayangkan tinggal sebentar lagi keluarga Muaipani akan menghadapi 'petualangan' baru.. Antara ga sabar, tapi di sisi lain juga ada kekhawatiran, ketakukan, dan hal-hal lainnya..

ada beberapa hal yang pengen saya curhatin kali ini sebenarnya.. mulai dari hasil pemeriksaan ke dokter kandungan minggu lalu, soal renovasi rumah yang udah tinggal finishing tapi ga finish finish (orang yang renovasi rumah pasti ngerti soal ini..), plus tingkah dan polah Jibril yang makin hari makin zzz...

Kita bahas satu-satu ya...

Kamis pekan lalu, saat usia kehamilan 33 minggu, saya ditemani Muai kembali kontrol ke Dr Ni Komang Yeni di RSPI Puri Indah. Kontrol kehamilan selalu membuat saya harap-harap cemas.. Pekan lalu hujan deras turun dari pagi sampe sore (saya jadwal kontrol jam 15.30).. udah pesen taksi online baru dapet jam 3 lewat, tarif surcharge pulak, dan doi lamaaaaaaa banget nyampenya.. keliatannya lalu lintas emang padat karena hari hujan..

saya ampe nelpon ke poli obgyn biar ditungguin, dan ketika saya hampir sampai rumah sakit beneran ditelpon lagi sama suster poli obgyn nanya saya jadi ke dokter apa enggak.. udah senewen duluan padahal belum diperiksa.. untuk pas diperiksa tensi ga ikutan naik tuh tensi..

Muai pun yang tadinya rencananya mau nge-gojek aja karena males akhirnya bawa motor juga ke RS.. abis katanya susah dapetnya.. sekalinya dapet eh lokasinya masih di cbd tuh sopir.. jauh bener..

Lalu tibalah saat kami masuk dan diperiksa.. Sekadar informasi, sebelum kontrol kali ini, saya menjalani USG 4D untuk screening keadaan si bayi saat 31-32 minggu, saya merasa lega karena si bayi Alhamdulillah dalam kondisi baik.. Nah, pas diperiksa kemarin itu, dr yeni justru concern karena katanya janin saya beratnya kok kurang.. dari yang harusnya naik 400 gram, tapi kok cuma naik 200 gram..

"Bu, kok bayinya kurus? Ibu ga diet kan? tanyanya.

*DUAR.. langsung deg2an lah saya..*

"Bu, kayaknya ibu kurang protein ni bu. Ibu saya kasih peptisol ya, dan makan telur rebus putihnya 3 kali sehari, sekali makan dua telur.."

"Baik dok."


Kok bisa bayinya kurus? padahal berat badan ibunya naik sekilo.. :'( Sedih banget deh saya waktu itu..

Tapi kemudian saya mikir, apakah karena saya sempat lupa minum vitamin dokter selama seminggu? (lupa kok seminggu, kebiasaan kali itu pan! Jitak)
Lalu apakah karena kebanyakan makan nasi padang yang kelebihan karbo itu?? (menurut ngana???)

*sigh*

Maaf ya adek bayi, kalau kamu kurang nutrisi..

Akhirnya saya meminum peptisol (makanan cair tinggi protein, mirip susu tapi klo diminum kaya minum sereal gitu loh, ga kaya minum susu..) dan makan 6 telur rebus (ya ga setiap hari 6 sih), cuma dua hari sempet makan 6 telur dan rasanya luar biasa banget ya... ya intinya 2-4 telur deh yang masih sanggup saya makan, trus mengurangi nasi dan menambah asupan protein..

doain pas kontrol minggu depan berat badan adek bayi sudah sesuai chart ya... Insya Allah, Amiiin..

Hal yang kedua adalah soal renovasi rumah yang sudah memasuki tahap finishing.. pasang jendela, pintu, ngecet, pasang plafon, pasang pintu baru di bawah dan yang masih belum adalah benerin plafon teras rumah bawah, pasang handrail, poles lantai, pasang korden, dan masih banyak lagi..

Kira-kira akan selesai seminggu lagi.. lalu seminggu lagi.. dan mungkin minggu depan seminggu lagi.. (hiks, hayati lelah bang..)

Tapi di luar hal finishing yang tak kunjung finish itu, saya (dan Muai) bersyukur juga karena kami akhirnya bisa merenovasi rumah, menambah ruangan, dan membangun cerita baru di rumah.. :)

Saya berharap sih dengan tambahan ruang dan Insya Allah kehadiran anggota baru di keluarga Muaipani, kami bisa membangun memori-memori baru untuk keluarga kami.. cieee..

Nah yang terakhir dan tidak kalah penting adalah tingkah polah Jibril yang makin menjadi-jadi..

Sekarang ini, Jibril lagi fasenya susah banget disuruh makan.. susah banget dibilangin.. sampe jadinya sering banget ibunya (sekarang bapaknya juga) keseeeel banget sama dia.. Dia akan menegasi semua hal yang dibilangin ke dia..

Contoh 1:
"Jibril ibu mau kerja ya, Jibril jangan rewel ya.."

"Aku mau rewel aja.."


Contoh 2:
"Ibu aku mau makan permen.."

"Ga boleh makan permen, makan nasi dulu baru boleh makan permen abis itu.."

"Aku ga mau makan nasi.."

"Yaudah ga usah makan permen.."

"Aku ga mau makan nasi.."

*ibu yang lagi melow langsung sebel dan nangis karena dah susah-susah disiapin makan.. klo kata bapak ga usah nangis, anaknya emang lagi begitu


contoh 3:
"Jibril jangan naik-naik jendela.."

*Jibril tetep naik-naik jendela*


contoh 4:
"Jibril ayo mandi.."

"Aku ga mau mandi sama ibu, aku mau mandi sama bapak aja.."

"Bapak lagi kerja (biasanya ngedit berita)"

"Aku ga mau mandi sama ibu, aku mau mandi sama bapak aja.."

"Jibril ga nurut ya, kalau ga nurut mainannya ibu simpen.."

"Ga disimpen. (Jibril) nurut.."

*tapi jibril tetep ga nurut..*


daaaan masih banyak hal lainnya yang bikin spaneng dan dramatis.. tapi sungguh deh, mungkin ini fase yang wajar dan saya sedang menjadi ibu yang lebay.. Tapi gapapa ya saya sharing di sini biar di masa depan nanti saya inget dan seharusnya bisa lebih sabar..

"Sabar bunda, dia ga akan selamanya jadi anak kecil.. Tau-tau dia sudah dewasa dan kita akan kehilangan dia.." demikian ucapan bijak buku/artikel parenting.. zzz..

Doakan ya ibu tetep waras... dan bisa update blog lagi lebih reguler..

samjum ya..




Friday, January 19, 2018

Kali Ini Soal Tips-Tips Parenting

Kemarin waktu di kantor, saya sempat membaca blognya diana rikasari soal gimana dia bisa survive ngasuh dua anak di negeri orang tanpa nanny di sini..

Ga semuanya bisa saya aplikasikan sih, cuma ada satu hal yang menarik perhatian saya itu soal gimana si diana ini bangun lebih pagi dari anak-anaknya agar dia bisa me time dulu.. jadi karena dia udah me time, jadi bisa lebih 'siap' deh menghadapi kejutan di hari itu..

tapi bagi saya ini PR BUANGET, hahaha.. secara Jibril konsisten bangun antara jam 5-6 pagi.. sementara saya (dan muai) kerap kali tidur di atas jam11 malem yang akibatnya abis salat subuh kita pengennya molor lagi.. sementara Jibril udah siap untuk beraktivitas.. zzz.. *PR BANGET MASBRO MBAKSIS*

Ini sebenernya salah sih.. harusnya kami bisa disiplin soal jam tidur malam, jadinya paginya ga terlalu zombie di pagi hari.. cuma ya gitu deh.. teorinya gampang dijalaninnya susah..

Selain soal bangun pagi ini, tips dari diana yang menurut saya okeh banget itu adalah soal membiarkan anaknya pecicilan aja gitu.. biarkan dia berlari-larian, teriak-teriak, bebaskeun aja.. anggap berisik dan pecicilannya tu anak sebagai "white noise".. biarkan anak-anak menghabiskan energinya yang berlebih.. biar mereka lelah dan akhirnya akan beristirahat.. saya sendiri ga paham sih maksudnya white noise, cuma mungkin jika diartikan secara bebas ya santai aja lah.. ga usah tegang2 banget.. ga usah kayak orang dewasa yang ga asik saat keganggu dan kebrisikan..

nah, hari ini kan kebetulan saya lagi libur.. trus jibril hari ini lagi seneng main bareng sama sepupunya di ruang tamu bawah.. nah ada lah saatnya mereka rebutan mainan, trus ada yang nangis sebentar.. trus ada saatnya Jibril lari-larian muter-muter dorong troli belanja mainan.. mungkin lebih dari lima menit ya dia itu muter-muter dan suara troli yang berderit-derit itu.. Jujur itu rasanya udah geregetan banget dengerinnya.. tapi di sisi lain saya liat sepupunya jibril selow aja tuh denger suara berisik.. malah ikut happy lari-larian.. sampai akhirnya mendekati waktu tidur siangnya jibril dan saya ajak jibril udahan main untuk tidur..

Meski anaknya menolak tidur siang, tapi dengan hati dan perasaan (ibunya) yang lagi ga spaneng, anaknya bisa dibujukin naik ke kamar untuk tidur siang.. tetep sih ga langsung tidur, masih petakilan sana-sini di kasur.. tapi ya akhirnya tidur juga sih dalam waktu yang ga terlalu lama juga.. *HOREEE.. TIPS INI BERHASIL..*

mungkin memang ibunya yang mesti belajar sabar.. ga sumbu pendek.. menikmati kebrisikan dan pecicilannya si anak, ketimbang marah-marah karena keganggu.. doakan ibu lebih sabar ya.. soalnya beberapa kali bapaknya jibril negur saya untuk sabar, dan saya sebel banget karena ditegur di depan anak.. *ZBL BGT KAKAK..*

Tips parenting lainnya bukan dari blog nya diana rikasari sih.. tapi berdasarkan pengalaman saya aja ni.. Soal toilet training dan mengajarkan kemandirian ke anak ni misalnya.. Saat ini kan jibril udah lulus toilet training, dah bisa bilang kalau mau pipis dan pup.. tapi apakah berarti ibu sudah terbebas dari masalah ompol dan pup di celana? oh tentu tidak dong, hehehe..

karena kadang dia juga telat bilang mau pipis dan akhirnya udah basah deh celananya.. malah lebih parah kalau bapak ibunya lupa ajak dia ke toilet dalam beberapa waktu, dia bisa nahan pipis dan akhirnya ngewer aja dia, huhuhu..

soal pup juga begitu, sering dia sukses bilang mau pup lalu dia pup di wc dengan sukses.. tapi di lain waktu dia baru bilang mau pup setelah pup di celana.. *ZZZ..* seperti sore ini.. mendadak dia buka celana lalu ke kamar toilet.. pas saya tanya dia bilang mau pipis tapi dia sambil main shower untuk bersihin sesuatu di lantai yang ternyata pup yang jatuh.. *OH NOOOOO..* pas didudukin di toilet dia ternyata beneran masih pup, tapi sebelumnya sudah pup di celana..

dari kejadian sore tadi, selain masalah jibril telat bilang mau pup, ada hal yang menarik sebenarnya.. yaitu dia secara sadar langsung masuk ke kamar mandi sendiri dan berusaha untuk membersihkan pupnya dia.. suatu tindakan yang menurut saya mandiri dan bertanggung jawab dari seorang anak berumur 3,5 tahun.. *WAY TO GO JIBRIL..*

mamah saya pun sempet bilang, "Ya namanya juga punya anak kecil. Mesti terbiasa soal ompol dan pup ini.. Ga bisa lah jijikan.." *DAN SAYA PUN AGAK MALU.. KARENA ZAMAN DULU KAN GA ADA POSPAK BROSIS..*

well, saya belum lulus ujian kesabaran sih menjadi orangtua bagi Jibril (dan Insya Allah adiknya nanti).. tapi yang jelas saya mesti terus belajar dan bersabar.. karena balik lagi ke magic mantra, "Happy mommy, Happy kid.." :)

Tuesday, January 09, 2018

Di Atas Meja - Payung Teduh

[Verse 1]
Di atas meja rindu itu hilang
Dalam kata-kata
Sebentar lagi kita saling lupa

[Pre-Chorus 1]
Kita menjelma pagi dingin yang dipayungi kabut
Tak bisa lagi bercerita apa adanya

[Chorus]
Mengapa takut pada lara
Sementara semua rasa bisa kita cipta
Akan selalu ada tenang
Di sela-sela gelisah yang menunggu reda

[Verse 2]
Di dalam kamar rindu itu menguap
Dalam kebisuan
Sebentar lagi kita semakin lupa

[Pre-Chorus 2]
Kita menjelma kebisuan yang tak bisa diungkap
Tak bisa lagi bercerita apa adanya

[Chorus]
Mengapa takut pada lara
Sementara semua rasa bisa kita cipta
Akan selalu ada tenang
Di sela-sela gelisah yang menunggu reda

Verse 3]
Di tiap langkah rindu kita menghilang
Penuh keraguan
Lalu kita pun sungguh smakin lupa
Oooo..

[Pre-Chorus 3]
Kita menjelma kebisuan yang tak kunjung terungkap
Tak bisa lagi bercerita apa adanya

[Chorus]
Mengapa takut pada lara
Sementara semua rasa bisa kita cipta
Akan selalu ada tenang
Disela-sela gelisah yang menunggu reda

Ou ooh..
Ou ooh..


***

Saya tulis lirik lagi Di Atas Meja - Payung Teduh ini karena saya jujur gemes banget di video liriknya nulisnya Diatas Meja.. booook, di atas itu dipisah kali.. #evaluasibahasa

It HURT my eyes you know.. zzz

Di sisi lain, jujur lagu memberikan 'kesadaran baru' bahwa banyak rasa yang bisa diciptakan, tetapi orang sering fokusnya ke sedih atau lara.. :')


***

Terima kasih Payung Teduh..