Friday, January 19, 2018

Kali Ini Soal Tips-Tips Parenting

Kemarin waktu di kantor, saya sempat membaca blognya diana rikasari soal gimana dia bisa survive ngasuh dua anak di negeri orang tanpa nanny di di sini..

Ga semuanya bisa saya aplikasikan sih, cuma ada satu hal yang menarik perhatian saya itu soal gimana si diana ini bangun lebih pagi dari anak-anaknya agar dia bisa me time dulu.. jadi karena dia udah me time, jadi bisa lebih 'siap' deh menghadapi kejutan di hari itu..

tapi bagi saya ini PR BUANGET, hahaha.. secara Jibril konsisten bangun antara jam 5-6 pagi.. sementara saya (dan muai) kerap kali tidur di atas jam11 malem yang akibatnya abis salat subuh kita pengennya molor lagi.. sementara Jibril udah siap untuk beraktivitas.. zzz.. *PR BANGET MASBRO MBAKSIS*

Ini sebenernya salah sih.. harusnya kami bisa disiplin soal jam tidur malam, jadinya paginya ga terlalu zombie di pagi hari.. cuma ya gitu deh.. teorinya gampang dijalaninnya susah..

Selain soal bangun pagi ini, tips dari diana yang menurut saya okeh banget itu adalah soal membiarkan anaknya pecicilan aja gitu.. biarkan dia berlari-larian, teriak-teriak, bebaskeun aja.. anggap berisik dan pecicilannya tu anak sebagai "white noise".. biarkan anak-anak menghabiskan energinya yang berlebih.. biar mereka lelah dan akhirnya akan beristirahat.. saya sendiri ga paham sih maksudnya white noise, cuma mungkin jika diartikan secara bebas ya santai aja lah.. ga usah tegang2 banget.. ga usah kayak orang dewasa yang ga asik saat keganggu dan kebrisikan..

nah, hari ini kan kebetulan saya lagi libur.. trus jibril hari ini lagi seneng main bareng sama sepupunya di ruang tamu bawah.. nah ada lah saatnya mereka rebutan mainan, trus ada yang nangis sebentar.. trus ada saatnya Jibril lari-larian muter-muter dorong troli belanja mainan.. mungkin lebih dari lima menit ya dia itu muter-muter dan suara troli yang berderit-derit itu.. Jujur itu rasanya udah geregetan banget dengerinnya.. tapi di sisi lain saya liat sepupunya jibril selow aja tuh denger suara berisik.. malah ikut happy lari-larian.. sampai akhirnya mendekati waktu tidur siangnya jibril dan saya ajak jibril udahan main untuk tidur..

Meski anaknya menolak tidur siang, tapi dengan hati dan perasaan (ibunya) yang lagi ga spaneng, anaknya bisa dibujukin naik ke kamar untuk tidur siang.. tetep sih ga langsung tidur, masih petakilan sana-sini di kasur.. tapi ya akhirnya tidur juga sih dalam waktu yang ga terlalu lama juga.. *HOREEE.. TIPS INI BERHASIL..*

mungkin memang ibunya yang mesti belajar sabar.. ga sumbu pendek.. menikmati kebrisikan dan pecicilannya si anak, ketimbag marah-marah karena keganggu.. doakan ibu lebih sabar ya.. soalnya beberapa kali bapaknya jibril negur saya untuk sabar, dan saya sebel banget karena ditegur di depan anak.. *ZBL BGT KAKAK..*

Tips parenting lainnya bukan dari blog nya diana rikasari sih.. tapi berdasarkan pengalaman saya aja ni.. Soal toilet training dan mengajarkan kemandirian ke anak ni misalnya.. Saat ini kan jibril udah lulus toilet training, dah bisa bilang kalau mau pipis dan pup.. tapi apakah berarti ibu sudah terbebas dari masalah ompol dan pup di celana? oh tentu tidak dong, hehehe..

karena kadang dia juga telat bilang mau pipis dan akhirnya udah basah deh celananya.. malah lebih parah kalau bapak ibunya lupa ajak dia ke toilet dalam beberapa waktu, dia bisa nahan pipis dan akhirnya ngewer aja dia, huhuhu..

soal pup juga begitu, sering dia sukses bilang mau pup lalu dia pup di wc dengan sukses.. tapi di lain waktu dia baru bilang mau pup setelah pup di celana.. *ZZZ..* seperti sore ini.. mendadak dia buka celana lalu ke kamar toilet.. pas saya tanya dia bilang mau pipis tapi dia sambil main shower untuk bersihin sesuatu di lantai yang ternyata pup yang jatuh.. *OH NOOOOO..* pas didudukin di toilet dia ternyata beneran masih pup, tapi sebelumnya sudah pup di celana..

dari kejadian sore tadi, selain masalah jibril telat bilang mau pup, ada hal yang menarik sebenarnya.. yaitu dia secara sadar langsung masuk ke kamar mandi sendiri dan berusaha untuk membersihkan pupnya dia.. suatu tindakan yang menurut saya mandiri dan bertanggung jawab dari seorang anak berumur 3,5 tahun.. *WAY TO GO JIBRIL..*

mamah saya pun sempet bilang, "Ya namanya juga punya anak kecil. Mesti terbiasa soal ompol dan pup ini.. Ga bisa lah jijikan.." *DAN SAYA PUN AGAK MALU.. KARENA ZAMAN DULU KAN GA ADA POSPAK BROSIS..*

well, saya belum lulus ujian kesabaran sih menjadi orangtua bagi Jibril (dan Insya Allah adiknya nanti).. tapi yang jelas saya mesti terus belajar dan bersabar.. karena balik lagi ke magic mantra, "Happy mommy, Happy kid.." :)

Tuesday, January 09, 2018

Di Atas Meja - Payung Teduh

[Verse 1]
Di atas meja rindu itu hilang
Dalam kata-kata
Sebentar lagi kita saling lupa

[Pre-Chorus 1]
Kita menjelma pagi dingin yang dipayungi kabut
Tak bisa lagi bercerita apa adanya

[Chorus]
Mengapa takut pada lara
Sementara semua rasa bisa kita cipta
Akan selalu ada tenang
Di sela-sela gelisah yang menunggu reda

[Verse 2]
Di dalam kamar rindu itu menguap
Dalam kebisuan
Sebentar lagi kita semakin lupa

[Pre-Chorus 2]
Kita menjelma kebisuan yang tak bisa diungkap
Tak bisa lagi bercerita apa adanya

[Chorus]
Mengapa takut pada lara
Sementara semua rasa bisa kita cipta
Akan selalu ada tenang
Di sela-sela gelisah yang menunggu reda

Verse 3]
Di tiap langkah rindu kita menghilang
Penuh keraguan
Lalu kita pun sungguh smakin lupa
Oooo..

[Pre-Chorus 3]
Kita menjelma kebisuan yang tak kunjung terungkap
Tak bisa lagi bercerita apa adanya

[Chorus]
Mengapa takut pada lara
Sementara semua rasa bisa kita cipta
Akan selalu ada tenang
Disela-sela gelisah yang menunggu reda

Ou ooh..
Ou ooh..


***

Saya tulis lirik lagi Di Atas Meja - Payung Teduh ini karena saya jujur gemes banget di video liriknya nulisnya Diatas Meja.. booook, di atas itu dipisah kali.. #evaluasibahasa

It HURT my eyes you know.. zzz

Di sisi lain, jujur lagu memberikan 'kesadaran baru' bahwa banyak rasa yang bisa diciptakan, tetapi orang sering fokusnya ke sedih atau lara.. :')


***

Terima kasih Payung Teduh..


Tuesday, December 26, 2017

Memaknai 2017 dengan Ikhlas

berat amat judulnya, pan?

ya, mungkin memang berat ya.. namanya juga memaknai tahun ini dengan ikhlas.. *err.. mbulet banget, ga ngejawab pertanyaan, haha..*

intinya tulisan ini saya buat di penghujung 2017 dalam rangka introspeksi, kontemplasi, dan si si lainnya.. *apasih..*

Jadi, apa saja yang telah terjadi di 2017?

hmm.. di awal tahun saya sempat merasa kesal.. kesal karena 'ketiban pulung' mengerjakan halaman ekonomi berdua saja (dari total tim berempat) karena dua personelnya cuti.. sebenernya ga ada hal yang salah dengan itu.. namanya cuti kan hak setiap karyawan.. ya dua kawan saya cuti saat akhir tahun ya hak mereka.. beban kerja bertambah karena kolega yang lain cuti ya di-ikhlas-kan saja toh?

setelah tim kembali lengkap ternyata ada skandal busuk di tim kerja saya yang terungkap.. skandal yang memalukan karena sudah berlangsung lebih dari dua tahun.. bayangin ada orang berbohong selama lebih dari dua tahun dan kemudian terungkap? rasanya udah ga bisa diungkapkan dengan kata-kata.. bayangin selama ini dia boongin lo karena sakit? kerjaan2 dia banyak yang didiskon karena memperhatikan kondisinya yang "katanya" sakit. trus ternyata dia nipu? nipu bukan cuma lo dan tim lo, tapi perusahaan, teman2 liputannya, dan berbagai pihak yang entah siapa aja..

dan yang paling menyakitkan buat saya (berubah dari lo gw jadi saya lagi, pardon me..) adalah saat orang2 nyangka bahwa rekan2 satu tim dia sebenernya tau, tapi nutup2in.. intinya rekan satu timnya terimbas hal busuk itu lah..

dan akhirnya ada konsekuensi yang saya (dan satu anggota tim lainnya) tanggung akibat kasus skandal busuk itu.. kami di-rolling dari desk ekonomi.. rolling sebenernya adalah hal yang wajar dan normal di redaksi.. ga ada yang salah dengan hal itu.. tapi bagi saya yang masuk desk ekonomi di 2011, di-rolling setelah 6 tahun rasanya agak gimana gitu ya.. mungkin perasaan keluar dari comfort zone, menuju zona lain yang entah seperti apa rasanya.. dan prosedur biasa dalam setiap rolling, dapat surat hari ini, efektif rolling esok harinya..

adapt or die, sis..

lalu saya pun memulai ritme baru mulai pertengahan maret 2017 di mediaindonesia.com aka Micom.. bisa dikatakan micom (yang dulunya MIOL) ini adalah 'rumah' pertama saya di MI.. sebelum saya masuk desk politik, lalu ekonomi, saya memulai karier reporter saya menjadi reporter MIOL..

ternyata, banyak hal yang berbeda di Micom ketimbang di harian.. mulai dari tidak perlu membuat proyeksi, rapat proyeksi-bajet-checking, ngedit berita lalu acc halaman, hingga piket malam.. kenapa? karena kami bekerja based on shift.. ada jam kerjanya dan selama jam kerja itu ya ngedit berita nonsetop.. ya ga nonsetop sih, cuma jumlah berita yang diedit jelas lebih banyak daripada di harian..

tapi ada dukanya juga di micom itu.. lebih sering kena semprot dan bagian 'cuci piring' berita-berita yang terbit di koran.. meski sebenernya itu berita koran, begitu tayang di Micom esok harinya yang mesti ralat duluan ya micom.. yang kena somasi duluan ya micom.. sekarang orang ngecek berita via online kok, dah jarang kali ya baca koran..

namun lagi-lagi keluhan di micom dari waktu ke waktu itu masih sama.. kinerjanys susah naik karena memang timnya terbatas, lalu kemampuan server terbatas, dan masih banyak hal lainnya.. tapi hari gene, saat era media cetak mulai pudar tapi media online yang dimiliki masih belum sesuai harapan, trus masa kita ngeluh terus dan menjadi bagian dari masalah yang ga kela-kelar?

saya sih enggak mau menjadi orang yang penuh dengan hal-hal negatif karena kondisi ini.. mengeluh terus kok kita begini aja sih, kok kita ga bisa maju sih? yaudah ikhlas aja kali.. *ceile..* saya harusnya bekerja dengan baik, setidaknya untuk diri sendiri ga sih? give the best of you.. (meski jujur, kadang motivasi saya pun naik turun dalam bekerja.. jadi harus terus mengingatkan diri sendiri..)

Lalu, apa lagi yang menarik tahun ini?
seperti sudah saya jabarkan di postingan sebelumnya.. bahwa kami melakukan perjalanan pulang kampung yang luar biasa.. yaiyalahya dua minggu cyn..

daaan setelah mudik itu kami mendapatkan rezeki yaitu kehamilan saya yang kedua (apa ketiga ya?) ya intinya Insya Allah adiknya Jibril is on the way march or april 2018.. *doakan semua lancar, sehat, selamat ya.. amiiiiin..*

sekarang kehamilan saya sudah masuk 26 minggu dan kehamilan ini sungguh luar biasa.. kenapa luar biasa? karena saya bingung menjabarkannya seperti apa, jadi saya buat list aja ya..

1. di awal kehamilan saya sempat parno banget.. (mungkin karena sebelumnya saya pernah keguguran ya?) tapi alhamdulillah trimester awal saya lalui dengan lancar meski muntah2 cukup parah..

2. hasil lab cek darah dan urine yang (saya anggap) kurang baik.. saya mengalami hb rendah, urine ada bakterinya, trus yang agak bikin gimana gitu yaitu defisiensi vitamin D.. kalau di googling agak ngeri2 gimana gitu dampak defisiensi vitamin D ini.. jadilah saya mesti berjemur setiap hari antara pukul 06.00-08.00 dan juga mengkonsumsi vitamin D3 dosis tinggi sebagai akselerator..

3. saya sering merasa lelah karena Hb rendah dan mesti lebih banyak mengonsumsi daging merah.. ini berbeda dengan kehamilan pertama saya di 2013-2014.. saat itu saya masih bisa kuliah dengan rute joglo-depok-kedoya-joglo 3x seminggu.. dan soal konsumsi daging merah ini juga agak PR karena di tukang sayur langganan mamah jarang yang bawa daging kecuali dipesan.. tapi saya berusaha untuk lebih banyak makan daging merah sih.. meski pengeluaran lebih besar ya.. *ujung2nya duit, haha*

4. Alhamdulillah di kehamilan kali ini saya mendapatkan rezeki nompok dinas luar negeri ke Paris, Prancis.. saat kehamilan saya masuk usia 23 minggu, saya mendapat penugasan ke Paris.. respons pertama saya ya enggak percaya lah ya.. setelah rolling ke micom, dan kemudian saya hamil, dinas ke luar kota ya udah "bhay" aja sih menurut saya.. apalagi udah akhir tahun, ya ditunjuk untuk dinas luar negeri ya agak2 ga mungkin lah ya.. Tapi ternyata saya mendapatkan rezeki itu.. rezeki adek bayi kalau orang2 bilang.. bisa berangkat ke paris.. ngerasain winter untuk pertama kalinya.. menginjakkan kaki di benua eropa untuk pertama kalina.. dan melihat salah satu kota ikonis dunia untuk pertama kalinya.. dan mencicipi naik pesawat long houl di kelas bisnis untuk pertama kalinya.. Alhamdulillah.. :) Mungkin jika sempat dan ingin, saya akan membuat tulisan khusus soal paris.. karena banyak juga yang ingin saya ceritakan.. (tapi kalau sempet lo yah.. hahaha)

5. daaaan hal luar biasa lainnya yang saya alami dalam kehamilan ini adalah saya diopname di rumah sakit pada kamis (21/12) - sabtu (23/12) kemarin karena serangan asma akut.. jreng jreng jreng.. saya sejak selasa memang ngerasa pilek, lalu berasa tenggorokan sakit, dan rasanya sudah mau radang.. tapi saya berharap tidur nyenyak, madu, jeruk nipis, dan makan teratur bisa membuat keadaan membaik. Tapi ternyata kamis dini hari saya justru sesak nafas, hingga tidak bisa tidur.. karena Muai sedang di luar kota, paginya saya bertanya apakah saya harus ke UGD karena sudah sesak nafas sejak malam. Muai menyarankan saya konsultasi dulu ke dokter kandungan saya.. setelah saya konsultasi, dokter kandungan saya pun menyarankan saya untuk ke UGD dulu.. Akhirnya sekitar pukul 08.00 saya berangkat ke UGD naik taksi online.. alhamdulillah lalu lintas pagi itu ga terlalu macet, jadi sekitar 30 menitan saya sudah sampai rumah sakit..
Di sana orang2 agak aneh sih ngeliat saya, udah engap sendirian pulak kan.. tapi ya mau gimana lagi.. masa saya ngajak mamah dan juga jibril? padahal di rumah lagi ada tukang yang renovasi rumah? malah runyam ntar situasi kan.. akhirnya ya saya diobservasi di UGD, kemudian datanglah dokter spesialis paru yang merujuk saya untuk dirawat inap.. :(

Jadi ya bapak-bapak ibu-ibu, serangan asma itu bisa datang di saat kondisi tubuh kelelahan (capek paris belum selesai kayaknya), alergi (saya punya riwayat alergi debu, cuaca), infeksi (flu, batpil, yang saya alami), dan juga kehamilan.. saya yang kekeuh mengaku tidak punya riwayat asma jadi ngerasa tertampar (duile tertampar) oleh kenyataan bahwa saya bisa juga terkena serangan asma.. hal ini pun membuat saya merasa kecil di hadapan Allah SWT.. saya nampaknya seperti sok2an banget dan kurang bersyukur..

Tapi Alhamdulillah saya sekarang sudah membaik ni.. sudah di rumah, meski masih harus istirahat sampai besok.. kali ini saya enggak mau ngongso dulu deh.. mungkin di satu sisi saya jadi agak cemen.. berasa lemes melulu dan kayaknya kurang setrong gitu menghadapi penyakit.. tapi di sisi lain saya juga ngerasa harus mengukur diri dari kondisi badan saya sendiri.. yaaa, mungkin orang-orang di kantor akan ngomongin.. (ini GR banget..) tapi yang menjalani hidup dengan kondisi badan seperti ini ya kan saya sendiri..

Jadi di penghujung tahun ini, saya ingin mengucapkan Alhamdulillah untuk semua hal yang diberikan Allah buat saya.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah..

Trus intinya postingan ini apa ya?
Intinya, jangan lupa bersyukur lah.. :)